Reset the ‘Giant’ within us- Our subconscious mind


Terpanggil untuk mencoretkan pandangan selepas menonton vblog Prof Dr. Muhaya Muhamad sebentar tadi.

Mengimbau kembali perangai sendiri bila berhadapan dengan peristiwa negatif dalam kehidupan sehari-hari. Antara contoh yang mudah adalah penyebaran video kanak-kanak 10 bulan yang didera oleh ibu kandung sendiri baru-baru ini. Video negatif tersebut telah tersebar bagaikan virus H1N1 di FB dan tweeter serta telah menimbulkan pelbagai reaksi ari rakyat Malaysia.  Tidaklah niat di hati untuk mengulas mengenai video tersebut di sini, tapi perkara yang lebih penting adalah bagaimana seseorang individu bereaksi terhadap perkara negatif seperti ini.

Seperti kata Prof Muhaya, mereka yang negatif akan suka membaca perkara yang negatif. Kadang kala bukan kita sedar pun yang kita ni negatif. Tapi cuba sekali sekala kita duduk diam-diam, cipta satu ruang dalam minda kita dan kita perhatikan apa jenis rancangan Tv yang kita tengok, siaran radio dan lagu-lagu yang bagaimana yang kita dengar, kawan yang macam mana yang kita bercampur, blog yang bagaimana yang kita baca.  Cuba nilai sendiri, adakah kita mengarah kepada perkara positif atau negatif? Adakah tumpuan kita terhadap membaiki perkara fizikal atau dalaman?

Now, bila kita dah nilai diri kita, tiba masa untuk kita decide, what kind of person i want to be now. Masih tidak terlalu lambat untuk kita programkan kembali pemikiran kita. Betulkan kembali segala perkara yang telah diprogramkan dalam minda kita sejak kita dari kecil lagi. Kita perlu choose wisely apa yang kita nak dengar setiap hari, apa yang kita nak tengok dan baca setiap hari.

The best way to change adalah dengan menulis jurnal kehidupan. Beli buku prof Muhaya, Jurnal kehidupan dan coretkan perkara yang berlaku sepanjang hari dan reaksi kita terhadap peristiwa tersebut. Kalau tak setiap hari pun takpe kot, bila ada satu peristiwa yang signifikan, kita coretkan.

Bagus juga kalau kita dapat buat timeline kehidupan kita. Lagi best jika timeline tersebut dirancang bersama pasangan supaya kedua-duanya dapat menjalani kehidupan dan seiring mencapai matlamat yang ultimate.

Apapun, yang paling penting, kita perlu berusaha dan mempunyai azam untuk menjadi orang yang memilih bagaimana untuk melayari kehidupan dan menjadi pengemudinya, bukan menjadi pelayar yang kehilangan layar dan belayar tanpa persiapan dan membiarkan angin membawa kita ke destinasi yang tak pasti…

Banyak pengisian menarik oleh Prof Muhaya di http://www.assohwah.com.  Selamat membaca….

Posted using Tinydesk Writer iPhone app

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s